“Pinggir hutan berubah menjadi hutan sepenuhnya” – Pelajar kongsi pengalaman sesat dalam hutan

“Pinggir hutan berubah menjadi hutan sepenuhnya” – Pelajar kongsi pengalaman sesat dalam hutan

“Tidak ada apa-apa yang dapat kami makan untuk berbuka puasa ketika kami sesat dalam hutan semalam,” kata Muhamad Amirul Haziq Selamat, 16 tahun.

Menceritakan kejadian sesat dalam hutan di Kampung Pulau Kerengga, Muhammad Amirul berkata, dia pergi ke kawasan hutan yang terletak kira-kira 30 kilometer dari rumahnya bersama dua rakan sekitar pukul 11 pagi.

Menurutnya, sebaik tiba di tepi hutan kira-kira pukul 12 tengah hari, dia segera menyiapkan perangkap untuk memikat ayam hutan. Katanya, tidak lama kemudian dia terkejut apabila melihat hutan itu dikelilingi sedangkan dia menyiapkan perangkap berdekatan dengan motosikal yang dipandu. “Saya tidak asing dengan kawasan hutan itu kerana sudah lebih 10 kali saya pergi sendirian sebelum ini untuk mencari madu lebah dan memikat ayam hutan.

"Pinggir hutan berubah menjadi hutan sepenuhnya" - Pelajar kongsi pengalaman sesat dalam hutan

“Namun, kali ini situasinya sangat berbeza apabila kawasan tepi hutan bertukar menjadi hutan penuh.

“Untuk menyelamatkan diri, kami terus berjalan untuk mencari isyarat telefon di kawasan hutan itu,” katanya ketika ditemui di rumah keluarganya di Kampung Seberang Marang, di sini, hari ini.

Pelajar Tingkatan Empat Sekolah Menengah Kebangsaan Seberang Marang, di sini, berkata telefonnya ditinggalkan di motosikal dan untungnya rakannya Mohamad Haris Kamarudin, 15, membawa telefon.

Menurutnya, mereka bersama seorang lagi rakan, Mohammad Adam Ajmal Zainudin, 15, terpaksa berjalan sebelum telefon bimbit rakannya mendapat isyarat kira-kira jam 4 petang.

Katanya, dia terus menghubungi talian kecemasan dan memberitahu lokasi keberadaan mereka.

“Semasa mencari isyarat telefon, saya dan rakan menemui alur sungai dan mandi termasuk membasuh muka sebelum meneruskan perjalanan.

“Selepas itu, kami tidak lagi menemui punca air dan tidak ada makanan yang dibawa, kami terpaksa berlapar dan tidak dapat berbuka puasa,” katanya.

Menurutnya, selepas waktu Subuh, dia melaungkan azan dan tidak lama kemudian terdengar suara pasukan penyelamat termasuk bapanya yang turut mencarinya.

Katanya, dia bersama dua rakannya ditemui tidak jauh dari kawasan pengumpulan kayu, dan yang menghairankan kedudukan mereka tidak jauh, namun tiada siapa yang dapat menemui mereka sebelum itu.

Sementara itu, Mohammad Adam berkata, dia tidak pernah ke kawasan hutan itu dan pengalaman pertamanya di situ terus membuatnya sesat, meninggalkan kesan yang pahit.

“Kami bertiga tidak berbuka puasa dan tidak ada punca air untuk diminum kerana berada di kawasan lapang dan berumput.

“Walaupun letih, mata kami sukar untuk tidur kerana bimbang akan kehadiran binatang buas yang boleh mengancam keselamatan,” kata pelajar Tingkatan Tiga Sekolah Menengah Sultan Sulaiman, Kuala Terengganu.

Baca Juga:
Azhar Sulaiman kongsi idea cara atasi kerosakan padang SNBJ
Wanita ditemui meninggal dunia atas sejadah
Ramai sebak lihat anak sarungkan jubah konvo tanda penghargaan buat ayah
CATEGORIES