Orang utan kunyah daun akar kuning, sapu luka di muka sendiri

Orang utan kunyah daun akar kuning, sapu luka di muka sendiri

Seekor orang utan di Indonesia dipercayai merawat luka di mukanya dengan menggunakan tumbuhan ubatan, yang merupakan kali pertama tingkah laku ini direkamkan oleh saintis.

Rakus, seekor Orang Utan Sumatera jantan, merawat luka di mukanya dengan mengunyah daun Akar Kuning dan berulang kali menyapu ke atas luka tersebut, lapor jurnal Scientific Reports pada hari Khamis.

Akar kuning sering digunakan dalam perubatan tradisional untuk merawat penyakit seperti disentri, diabetes, dan malaria.

Orang utan kunyah daun akar kuning, sapu luka di muka sendiri

Penulis utama kajian, Isabelle Laumer, seorang penyelidik di Institut Kelakuan Haiwan Max Planck, memberitahu CNN bahawa pasukannya “sangat teruja” dengan pemerhatian mereka, yang berlaku pada Jun 2022 di kawasan penyelidikan Suaq Balimbing di Taman Nasional Gunung Leuser, Indonesia.

Walaupun spesies primat liar lain diketahui menelan, mengunyah, atau menggosok diri mereka dengan tumbuhan yang mempunyai sifat perubatan, saintis tidak pernah melihat mereka menggunakannya untuk merawat luka.

“Tingkah laku inovatif ini memperlihatkan untuk kali pertama pengurusan luka dengan tumbuhan biologi dalam spesies beruk.

“Kami percaya Rakus berkemungkinan besar cedera akibat pergaduhan dengan orang utan jantan lain, yang jarang berlaku di kawasan itu kerana ketersediaan makanan yang tinggi, toleransi sosial yang tinggi, dan hierarki sosial yang agak stabil,” jelas Laumer.

@n.masRakus es un orangután macho de Sumatra que sufrió una herida debajo de un ojo. Para sanar, él arrancó selectivamente hojas de una planta conocida por sus propiedades analgésicas y cicatrizantes. Las masticó y aplicó el jugo resultante con precisión durante siete minutos sobre la herida. Luego cubrió la herida con las hojas masticadas hasta taparla por completo y siguió alimentándose de la planta durante más de 30 minutos. #orangután #rakus #curación #parati

♬ Yoga Music – Yoga Music Swami

Ini bermakna orang utan jarang mengalami kecederaan, membuka peluang kepada penyelidik untuk memerhatikan tingkah laku ini.

Mengenai bagaimana Rakus belajar cara merawat luka, satu kemungkinan adalah “inovasi individu yang tidak disengajakan,” kata Laumer.

Orang utan itu mungkin tersentuh lukanya secara tidak sengaja semasa memakan tumbuhan itu dan merasai kelegaan kesakitan serta-merta, membuatkannya mengulangi tingkah laku tersebut.

Penjelasan lain yang mungkin ialah Rakus belajar cara merawat luka daripada orang utan lain di kawasan tempat ia dilahirkan.

Pemerhatian itu memberikan pandangan baharu tentang kemampuan merawat diri sendiri dalam spesies tersebut, selain menggariskan persamaan antara manusia dan orang utan.

Baca Juga:
Cara tanam cili sejambak, Memang cantik dan merimbun!
Erma Fatima mohon maaf pada warga Singapura
Selepas tular video ‘perang mulut’ antara dua individu, Lembaga Maktab Mahmud nafi wujud kartel
CATEGORIES