‘Macam upacara membela’ – Lelaki kongsi amalan keluarganya yang pelik ketika pulang berhari raya

‘Macam upacara membela’ – Lelaki kongsi amalan keluarganya yang pelik ketika pulang berhari raya

Keluarga ini adalah dari keturunan Jawa. Individu ini merasa hairan dengan amalan unik keluarganya.

Setiap kali pulang ke kampung pada setiap hari raya, datuk dan neneknya akan mengeluarkan tikar mengkuang, cawan, mangkuk, dan pinggan kecil untuk diletakkan.

Tidak hanya itu, terdapat juga makanan dan minuman seperti kopi yang dihidangkan di situ.

'Macam upacara membela' - Lelaki kongsi amalan keluarganya yang pelik ketika pulang berhari raya

Gambar hiasan

“Di sebelah ada beberapa buah pisang dan dua batang rokok, dan pada petang hari raya, air kopi itu tinggal sedikit,” tulisnya.

Dia terkejut kerana ruangan itu tidak ada yang berani masuk.

Individu ini tercengang mengapa air kopi itu tinggal sedikit sedangkan tiada siapa yang berani masuk ke dalam bilik tersebut.

Setelah mendapatkan maklumat daripada ahli keluarga, individu ini baru mengetahui bahawa adat ini telah lama diamalkan oleh datuk dan neneknya.

“Aunty aku berkata, datuk nenek aku ingin menghormati ahli keluarga yang sudah tiada, iaitu ibu bapa kepada datuk nenek aku, yang dianggap sebagai moyang lah,” tulisnya.

Makciknya menegaskan bahawa upacara ini tidak ada apa-apa, hanya tanda hormat. Namun, ibu kepada individu tersebut memberi bantahan kerana tidak tahu makanan itu diberikan kepada siapa dan siapa yang menetap.

“Anak saudara aku kalau pulang ke kampung, pasti akan menunjukkan dan memberitahu tentang keberadaan benda itu. Datuk dan nenek aku tegas tentang agama tetapi aku berdoa agar datuk dan nenek aku tidak menyimpang dari ajaran Islam. Aku sudah berkali-kali menasihati,” tulisnya.

Upacara tersebut dikenali sebagai sesajen.

Sesajen merupakan amalan orang Jawa yang melibatkan penyajian atau persembahan makanan, minuman, bunga, atau barang-barang lain kepada roh, dewa, atau entiti spiritual untuk memohon keberkatan, perlindungan, atau berkomunikasi dengan dunia supranatural.

Sesajen boleh dilakukan dalam pelbagai konteks seperti ritual keagamaan, upacara perkahwinan, atau perayaan tahun baru. Biasanya, sesajen dijalankan di rumah, kuil, atau tempat lain. Amalan ini telah diamalkan sejak zaman berpengaruh agama Hindu-Buddha. Setiap negeri di Indonesia mempunyai cara sesajen yang unik dan berbeza.

Difahami bahawa adat ini masih diamalkan oleh sesetengah masyarakat Jawa. Tetapi, ada juga yang tidak meneruskan adat ini. “Ini bukan adat, ini syirik, saya takut akan ada upacara yang membelakangkan agama” – Netizen

Sebagai tindak balas, kebanyakan netizen turut memberikan pelbagai pendapat masing-masing.

Berikut adalah komen netizen di laman X:

'Macam upacara membela' - Lelaki kongsi amalan keluarganya yang pelik ketika pulang berhari raya

'Macam upacara membela' - Lelaki kongsi amalan keluarganya yang pelik ketika pulang berhari raya

Baca Juga:
Tetamu majlis perkahwinan terkejut dapat buah tangan kotak berisi anak ayam
Gara-gara tidur lepas asar, telatah lucu budak perempuan ini kalut bersiap ke sekolah bikin ramai terhibur
Anwar Ibrahim muat naik dua gambar penuh makna sempena Hari Ibu
CATEGORIES